Melengkapi posting terdahulu tentang gapura tenda model pionering, kali ini pramukaria kembali merancang sebuah gapura tenda pionering. Adalah gapura tenda pionering model Setengah Bintang. Dinamakan setelah bintang karena bentuk pionering gapaura ini terispirasi dari bintang segilima. Penampakannya pun menyerupai separo bagian atas dari bintang segilima. Model gapura ini juga dilengkapi dengan pagar di kedua sisi kiri dan kanan.

Untuk membuat gapura ini bisa mempergunakan bambu dengan ukuran-ukuran tertentu. Namun juga bisa mempergunakan "full tongkat pramuka" (gapura dibuat dari tongkat pramuka secara keseluruhan). Bahkan untuk membuat pagar di kanan kiri gapura cukup dengan menggunakan tongkat pramuka yang berukuran 160 cm.

Gapura model setengah bintang ini telah penulis ujicobakan dan praktekkan saat adik-adik penggalang penulis mengikuti sebuah kegiatan perkemahan.

Jika menggunakan bambu dengan ukuran-ukuran tertentu yang telah disesuaikan, bambu dan tongkat pramuka yang dibutuhkan adalah :


  1. Untuk pembuatan gapura, membutuhkan :
    1. 3 batang tongkat pramuka (ukuran 160 cm)
    2. 2 batang bambu berukuran panjang 2 meter
    3. 1 batang bambu berukuran panjang 3 meter
    4. 2 batang bambu berukuran panjang 4 meter
  2. Untuk pembuatan pagar di kanan kiri gapura, membutuhkan 16 batang tongkat pramuka 

Sedangkan jika gapura dibuat dari tongkat pramuka secara keseluruhan (full tongkat pramuka), bambu-bambu tersebut dapat diganti dengan tongkat pramuka yang disambung. Total tongkat pramuka yang dibutuhkan untuk gapura adalah 17 tongkat pramuka.
  1. bambu berukuran panjang 2 meter diganti dengan dua tongkat pramuka yang disambung (2 batang = 4 tongkat pramuka)
  2. bambu berukuran panjang 3 meter diganti dengan dua tongkat pramuka yang disambung (1 batang = 2 tongkat pramuka)
  3. bambu berukuran panjang 4 meter diganti dengan tiga tongkat pramuka yang disambung ((2 batang = 8 tongkat pramuka)
Penampakan gapura dan pagar selengkapnya adalah sebagai berikut :

Gapura Pionering Setengah Bintang
Gapura Pionering Setengah Bintang. Klik gambar untuk memperbesar.

Seperti pada pembuatan gapura pionering sebelum-sebelumnya, untuk merakitnya cukup dengan menggunakan tali pramuka. Simpul dan ikatan yang dipergunakan adalah simpul pangkal, simpul mati (untuk menyambung tali), ikatan palang dan ikatan silang.

Untuk pagar di kanan dan kiri gapura, dalam gambar terdiri atas empat set. Ini mengingat saat dipraktekkan pembuatan, kapling tenda yang disediakan (untuk satu kontingen dengan dua regu) selebar 12 meter. Jika kapling tenda berukuran kurang dari itu tentunya jumlah set pagar ini bisa dikurangi menjadi dua atau tiga saja.

Baca juga :


Dan tentunya, saat mempraktekkan membuat gapura pionering model setengah bintang, gambar di atas dapat disesuaikan dan dikembangkan sesuai dengan keadaan dan kreatifitas masing-masing. Termasuk penggunakan gambar di puncak gapura dan di 'kotak' pagar.



Lagu dengan judul Cinta Simpul Mati melengkapi koleksi lagu pramuka yang diciptakan dan dinyanyikan oleh L.O Band. Selain lagu Cinta Simpul Mati, lagu L.O Band lainnya yang berkisah tentang cinta para pramuka adalah "Tenda". Lirik lagu dan video lagu tersebut dapat disimak di : Lagu Cinta Pramuka, Tenda.

L.O Band atau Scout of Lampung memang beberapa kali merilis lagu yang bertemakan kisah asmara antar sesama anggota pramuka seperti lagu berjudul Cinta Simpul Mati ini. L.O Band sendiri merupakan salah satu band yang beranggotakan para pramuka penegak dan pramuka pandega asal Lampung. Band ini beranggotakan Fery Adriand (sebagai Vocalis), MS. Yahya (Gitar 1), Wahyu Saputra (Gitar 2), Jaka Wijaya (Bassis), dan Seswanto (Drumer). Band yang bermarkas di Bandar Lampung ini mengusung genre musik Scout Pop.

Selain lagu Cinta Simpul Mati dan Tenda, grup band asal Kwarda Lampung ini juga menciptakan lagu Aku Pramuka, dan Trejing Lalala.

Lagu Cinta Simpul Mati
Lagu Cinta Simpul Mati


Video dan Lirik Lagu Cinta Simpul Mati


Lagu berjudul Cinta Simpul Mati ini mengisahkan tentang sepasang pramuka yang bertemu dan berkenalan dalam sebuah perkemahan pramuka. Perkenalan tersebut kemudian menimbulkan benih-benih cinta di antara keduanya.

Cinta tersebut kemudian bersemi. Terjalin erat bagaikan simpul mati, sekokoh bangunan pionering, dan penuh misteri layaknya sandi rumput.

Video lagu Cinta Simpul Mati dapat ditonton sebagaimana di bawah ini.


Sedangkan lirik lagu Cinta Simpul Mati adalah sebagai berikut.


Cinta Simpul Mati by L.O Band - Scout of Lampung

        C     G     Dm          Em
Berawal dari ku tatap matamu
F                 C                         Dm            G
kau jabatkan tanganmu tuk saling berkenalan
       C        G  Dm                  Em
getaran cinta yang terus membelenggu
   F                    C                  Dm           G
kurasa ku tlah jatuh cinta di perkemahan ini

           C      G      Am             Em
tlah ku nyatakan besarnya rasa cintaku
F                C                  Dm              G
kau pun tersipu malu lalu bilang i love you
         C       G   Am             Em
baret dan kacu yang jadi saksi bisu
   F                    C                  Dm             G
kurasa ku tlah jatuh cinta di bumi perkemahan

      C       G           Am             Em
biarkan cinta kita erat bagai simpul mati
       F                C                   Dm            G
misteri bagai sandi rumput sekokoh bagai pioneering
      C         G             Am              Em
kuingin engkau tahu besarnya rasa cintaku
         F             C                 Dm              G             C
menyala bagai api unggun abadi seperti cikal di dadaku

intro
         
           C     G        Am             Em
tlah ku nyatakan besarnya rasa cintaku
F                C                  Dm             G
kau pun tersipu malu lalu bilang i love you
         C        G  Am             Em
baret dan kacu yang jadi saksi bisu
   F                    C                 Dm             G
kurasa ku tlah jatuh cinta di bumi perkemahan

      C        G          Am             Em
biarkan cinta kita erat bagai simpul mati
        F               C                   Dm            G
misteri bagai sandi rumput sekokoh bagai pioneering
       C       G               Am             Em
kuingin engkau tahu besarnya rasa cintaku
         F             C                  Dm             G            C
menyala bagai api unggun abadi seperti cikal di dadaku

      C        G          Am             Em
biarkan cinta kita erat bagai simpul mati
        F               C                   Dm            G
misteri bagai sandi rumput sekokoh bagai pioneering
       C       G               Am             Em
kuingin engkau tahu besarnya rasa cintaku
         F             C                  Dm             G            C
menyala bagai api unggun abadi seperti cikal di dadaku

      C        G          Am             Em
biarkan cinta kita erat bagai simpul mati
        F               C                   Dm            G
misteri bagai sandi rumput sekokoh bagai pioneering
       C       G               Am             Em
kuingin engkau tahu besarnya rasa cintaku

         F             C                  Dm             G            C
menyala bagai api unggun abadi seperti cikal di dadaku


Dunia pramuka dengan berbagai kegiatannya memang penuh dengan romantika. Tidak jarang benih-benih cinta bersemi saat berkegiatan bersama. Seperti yang tergambarkan dalam lagu Cinta Simpul Mati ciptaan L.O Band ini. Kisah-kisah cinta dalam kepramukaan juga banyak ditulis dalam lagu-lagu lainnya semisal lagu Sebatas Patok Tenda, Tenda, dan Asmara Tunas Kelapa.
Kegiatan Pelayaran Lingkar Nusantara atau biasa disingkat sebagai PELANTARA kembali digelar. Kali ini adalah penyelenggaraan Pelantara V Tahun 2015. Kegiatan yang digelar oleh Kwartir Nasional Gerakan Pramuka bersama dengan Pimpinan Satuan Karya Pramuka Bahari ini diselenggarakan sekaligus untuk memeriahkan Sail Tomini. Seperti pelaksanaan Pelantara sebelumnya, dalam kegiatan berskala nasional ini para pramuka penegak dan pandega mendapat kesempatan berlayar dengan menaiki KRI (Kapal Perang Republik Indonesia).

Berdasarkan Surat Edaran Kwartir Nasional Gerakan Pramuka Nomor 0370-00-C, Pelantara V Tahun 2015 akan dilaksanakan pada tanggal 28 Agustus hingga 29 September 2015. Puncak kegiatan akan diselenggarakan di Pantai Parigi Moutong, Sulawesi Tengah.

Sedangkan pelayarannya sendiri akan mengambil rute Jakarta - Mamuju - Nunukan / Pulau Sebatik - Bitung - Gorontalo - Parigi - Ende - Jakarta.

Baca Juga :



Kegiatan yang ditujukan untuk meningkatkan kesadaran para pramuka penegak dan pandega akan bangsa Indonesia sebagai bangsa Bahari/Maritim ini pun menjadi salah satu pertemuan pramuka untuk menambah pengetahuan, pengalaman, keterampilan mengelola sumber daya maritim dan mempererat tali persaudaraan.

Logo Pelantara V Tahun 2015

Logo Pelantara V Tahun 2015


Dalam Pelantara V Tahun 2015 ini para peserta tidak sekedar mengikuti pelayaran dengan menggukan KRI. Namun juga akan diberikan berbagai pengenalan kelautan, penampilan seni budaya etnik masing-masing kontingen, bakti sosial dan kirab pasukan pada daerah-daerah persinggahan. Selain itu juga diadakan perkemahan pada event Sail Teluk Tomini di Sulawesi Tengah.

Puncak kegiatan Pelantara V Tahun 2015 diselenggarakan di Pantai Parigi. Parigi adalah sebuah pantai yang terletak di Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah. Pantai yang terletak di Teluk Tomini ini sekaligus menjadi tempat acara Sail Tomini 2015.

Rute pelayaran dalam Pelantara V Tahun 2015

Rute pelayaran dalam Pelantara V Tahun 2015


Akhirnya, kepada para penegak dan pandega anggota Saka Bahari dari seluruh Indonesia yang terpilih mengikuti Pelantara V Tahun 2015, diucapkan selamat berlayar dan selamat menikmati ke-bahari-an Indonesia.



Dalam Syarat Kecakapan Umum Pramuka Penggalang salah satu poinnya adalah tentang Hak Perlindungan Anak. Mengetahui, memahami, mampu menjelaskan dan mensosialisasikan terkait Hak Perlindungan Anak ini termuat sebagai syarat dalam SKU Penggalang Ramu, SKU Penggalang Rakit, dan SKU Penggalang Terap.

Dalam SKU Pramuka Penggalang Ramu, syarat kedelapan, berbunyi : dapat mengetahui dan memahami tentang hak perlindungan anak. Dengan Pencapaian Pengisian SKU : Telah mengetahui dan memahami tentang hak perlindungan anak.

Dalam SKU Pramuka Penggalang Rakit, syarat kedelapan, berbunyi : Dapat menjelaskan tentang hak perlindungan anak. Dengan pencapaian pengisian SKU : Pernah menceriterakan tentang hak perlindungan anak didepan regunya. Sedang dalam SKU Pramuka Penggalang Terap, syarat kedelapan, berbunyi : Dapat mensosialisasikan kepada teman sebaya tentang hak perlindungan anak. Dengan pencapaian pengisian SKU : Pernah menceriterakan tentang hak perlindungan anak kepada teman sebaya.

Mengenal Hak Perlindungan Anak


Hak perlindungan anak di Indonesia telah diatur dengan Undang-undang No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak. Selain itu, secara umum juga telah termuat dalam Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia.

Sebelum mengenal lebih lanjut tentang hak perlindungan anak, perlu kita pahami dulu pengertian dari hak, anak, dan perlindungan anak. Hak menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia memiliki beberapa arti yang salah satunya adalah "kewenangan"; dan "kekuasaan untuk berbuat sesuatu (krn telah ditentukan oleh undang-undang, aturan, dsb)".

Sedangkan anak menurut Undang-undang Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak memiliki arti sebagai "seseorang yang belum berusia 18 (delapan belas) tahun, termasuk anak yang masih dalam kandungan". Pengertian anak dalam UU ini sesuai dengan yang termuat dalam Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia.

Perlindungan anak, menurut UU No 23 Tahun 2002, adalah segala kegiatan untuk menjamin dan melindungi anak dan hak-haknya agar dapat hidup, tumbuh, berkembang, dan berpartisipasi, secara optimal sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan, serta mendapat perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi.

Secara sederhana, Hak Perlindungan Anak dapat diartikan sebagai hak yang dimiliki oleh setiap anak
(usia 18 tahun ke bawah) untuk dapat hidup, tumbuh, berkembang, dan berpartisipasi secara optimal sesuai harkat dan martabat kemanusiaan serta mendapat perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi.

Perlindungan Anak
Bermain, berekreasi, dan berkreasi termasuk hak-hak anak yang harus dilindungi


Perlindungan anak memiliki tujuan (sebagaimana pasal 3 UU No. 23 Tahun 2002) untuk menjamin terpenuhinya hak-hak anak agar dapat hidup, tumbuh, berkembang, dan berpartisipasi secara optimal sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan, serta mendapat perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi, demi terwujudnya anak Indonesia yang berkualitas, berakhlak mulia, dan sejahtera.

Macam-Macam Hak Perlindungan Anak


Hak-hak anak menurut Undang-Undang Nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dimuat dalam pasal 4 hingga pasal 18. Hak-hak tersebut antara lain :

  1. hak untuk dapat hidup, tumbuh, berkembang, dan berpartisipasi secara wajar sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan, serta mendapat perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi.
  2. hak atas suatu nama sebagai identitas diri dan status kewarganegaraan.
  3. hak untuk beribadah menurut agamanya, berpikir, dan berekspresi sesuai dengan tingkat kecerdasan dan usianya, dalam bimbingan orang tua.
  4. hak untuk mengetahui orang tuanya, dibesarkan, dan diasuh oleh orang tuanya sendiri.
  5. hak memperoleh pelayanan kesehatan dan jaminan sosial sesuai dengan kebutuhan fisik, mental, spiritual, dan sosial.
  6. hak memperoleh pendidikan dan pengajaran dalam rangka pengembangan pribadinya dan tingkat kecerdasannya sesuai dengan minat dan bakatnya. khusus bagi anak yang menyandang cacat juga berhak memperoleh pendidikan luar biasa, sedangkan bagi anak yang memiliki keunggulan juga berhak mendapatkan pendidikan khusus.
  7. hak menyatakan dan didengar pendapatnya, menerima, mencari, dan memberikan informasi sesuai dengan tingkat kecerdasan dan usianya demi pengembangan dirinya sesuai dengan nilai-nilai kesusilaan dan kepatutan.
  8. hak untuk beristirahat dan memanfaatkan waktu luang, bergaul dengan anak yang sebaya, bermain, berekreasi, dan berkreasi sesuai dengan minat, bakat, dan tingkat kecerdasannya demi pengembangan diri.
  9. hak memperoleh rehabilitasi, bantuan sosial, dan pemeliharaan taraf kesejahteraan sosial (bagi setiap anak yang menyandang cacat).
  10. selama dalam pengasuhan orang tua, wali, atau pihak lain mana pun yang bertanggung jawab atas pengasuhan, berhak mendapat perlindungan dari perlakuan:
    1. diskriminasi; 
    2. eksploitasi, baik ekonomi maupun seksual;
    3. penelantaran; 
    4. kekejaman, kekerasan, dan penganiayaan; 
    5. ketidakadilan; dan 
    6. perlakuan salah lainnya. 
  11. hak untuk diasuh oleh orang tuanya sendiri, kecuali jika ada alasan dan/atau aturan hukum yang sah menunjukkan bahwa pemisahan itu adalah demi kepentingan terbaik bagi anak dan merupakan pertimbangan terakhir.
  12. hak untuk memperoleh perlindungan dari : 
    1. penyalahgunaan dalam kegiatan politik; 
    2. pelibatan dalam sengketa bersenjata;
    3. pelibatan dalam kerusuhan sosial; 
    4. pelibatan dalam peristiwa yang mengandung unsur kekerasan; dan 
    5. pelibatan dalam peperangan.
  13. hak memperoleh perlindungan dari sasaran penganiayaan, penyiksaan, atau penjatuhan hukuman yang tidak manusiawi.
  14. hak untuk memperoleh kebebasan sesuai dengan hukum.
  15. setiap anak yang dirampas kebebasannya berhak untuk :
    1. mendapatkan perlakuan secara manusiawi dan penempatannya dipisahkan dari orang dewasa;
    2. memperoleh bantuan hukum atau bantuan lainnya secara efektif dalam setiap tahapan upaya hukum yang berlaku;
    3. membela diri dan memperoleh keadilan di depan pengadilan anak yang objektif dan tidak memihak dalam sidang tertutup untuk umum.
  16. Setiap anak yang menjadi korban atau pelaku kekerasan seksual atau yang berhadapan dengan hukum berhak dirahasiakan.
  17. Setiap anak yang menjadi korban atau pelaku tindak pidana berhak mendapatkan bantuan hukum dan bantuan lainnya.

Pramuka Penggalang Putri
Pramuka Penggalang Putri, termasuk dalam usia 'anak', seharusnya memahami hak-hak anak


Dari uraian pasal-pasal dalam UU Nomor 23 Tahun 2002 tersebut di atas, secara garis besar setiap anak mempunyai hak untuk:

  1. Hak Hidup Lebih Layak; seperti berhak atas kasih sayang orangtua, mendapatkan ASI ekslusif, memiliki akte kelahiran, dll.
  2. Hak Tumbuh dan Berkembang; seperti hak atas pendidikan yang layak, memiliki waktu istirahat, bermain, dan belajar, makan makanan yang bergizi, dll.
  3. Hak Perlindungan; seperti dilindungi dari kekerasan dalam rumah tangga, dari pelecehan seksual, tindak kriminal, dari pekerjaan layaknya orang dewasa, dll.
  4. Hak Partisipasi; seperti hak untuk menyampaikan pendapat, memiliki suara dalam musyawarah keluarga, punya hak berkeluh kesah atau curhat, memilih pendidikan sesuai minat dan bakat, dll.
Selain memiliki hak, dalam Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 juga memuat tentang kewajiban anak. Kewajiban anak yang termuat dalam pasal 19 tersebut antara lain:
  1. menghormati orang tua, wali, dan guru; 
  2. mencintai keluarga, masyarakat, dan menyayangi teman; 
  3. mencintai tanah air, bangsa, dan negara; 
  4. menunaikan ibadah sesuai dengan ajaran agamanya; dan 
  5. melaksanakan etika dan akhlak yang mulia
Semua pihak, baik negara dan pemerintah, orang tua, dan masyarakat, berkewajiban melakukan perlindungan terhadap hak-hak anak.

Dalam rangka memantau, mengawasi, dan melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan perlindungan anak, negara membentuk Komisi Perlindungan Anak. Komisi ini bersifat independen dengan masa jabatan selama 3 tahun. Diangkat dan diberhentikan oleh Presiden dengan pertimbangan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia.

Lagu Api Unggun menjadi salah satu lagu yang kerap diperdengarkan dalam kegiatan kepramukaan. Tentunya saat pelaksanaan Upacara Penyalaan Api Unggun dilangsungkan. Sehingga lagu Api Unggun seakan menjadi salah satu lagu wajib bagi anggota Gerakan Pramuka.

Sebelumnya, blog Pramukaria pun telah mengunggah beberapa versi lagu yang digunakan dalam prosesi penyalaan api unggun. Salah satunya adalah lagu Lagu Alternatif Api Unggun, Indah Api Merah dan Lirik Video MP3 Lagu Api Unggun Pramuka.

Untuk melengkapi koleksi para pramuka terkait lagu api unggun, kali ini giliran kami unggah sebuah video lagu api unggun dalam versi instrumental.

Lagu Api Unggun Instrumental


Lau Api Unggun versi instrumental ini tentunya akan saat bermanfaat sebagai pengiring paduan suara dalam api unggun. Ataupun dipergunakan sebagai pengiring prosesi penyalaan api unggun.

Lagu tersebut dapat ditonton langsung sebagai berikut ini. Klik tanda play (segitiga di tengah) untuk mulai memutar video.


Selain lagu instrumental Api Unggun, simak juga berbagai video lagu pramuka lainnya :



Jamboree On The Air dan Jamboree On The Internet Nasional atau JOTA-JOTI Nasional akan segera dilaksanakan pada bulan Agustus 2015 ini. Jota-Joti kali ini adalah Jamboree On The Air ke-77 dan Jamboree On The Internet ke-35.

Kepastian pelaksanaan Jota-Joti Nasional tahun 2015 ini dipastikan berdasarkan Surat Edaran Kwartir Nasional Gerakan Pramuka yang dikirimkan kepada Ketua Kwartir Daerah dan Ketua Kwartir Cabang Gerakan Pramuka se-Indonesia. Dalam surat bernomor 0746-00-N tertanggal 12 Agustus 2015 disebutkan bahwa Jamboree On The Air (JOTA) Nasional ke-77 dan Jamboree On The Internet (JOTI) Nasional ke-35 akan diselenggarakan secara serentak pada tanggal 21 s.d 23 Agustus 2015.

Di halaman facebook resmi Kwartir Nasional, pun telah di-upload logo  Jamboree On The Air (JOTA) Nasional ke-77 dan Jamboree On The Internet (JOTI) Nasional ke-35. Adapun logo resmi kegiatan tersebut adalah sebagai berikut.

Logo JOTA JOTI Nasional 2015
Logo JOTA JOTI Nasional 2015


JOTA atau Jamboree On The Air adalah salah satu pertemuan bagi pramuka lintas golongan (semua golongan usia) yang rutin dilaksanakan setiap tahun. Dalam JOTA, setiap pramuka dapat berbincang, berdiskusi, dan bertukar pengalaman dengan pramuka lain di seluruh Indonesia dengan menggunakan sarana radio amatir. Sedangkan JOTI, serupa dengan JOTA, hanya saja media komunikasi yang dipergunakan adalah chatting via internet. Selain akan mendapatkan berbagai pengalaman dan sahabat baru dari sesama anggota pramuka se Indonesia, peserta JOTA-JOTI Nasional akan memperoleh Tiska yang dapat dikenakan pada pakaian seragam pramuka.

Bagaimana Cara Mengikuti JOTA dan JOTI Nasional 2015?


Seperti tahun-tahun sebelumnya, untuk mengikuti JOTA dan JOTI Nasional 2015 cukup gampang dan mudah. Cara paling mudah adalah dengan menghubungi dan mendaftarkan diri di Kwartir Cabang atau Dewan Kerja Cabang (DKC) di kabupaten atau kota masing-masing. Di sana, oleh kakak-kakak Dewan Kerja, peserta akan dipandu bagaimana cara mengikuti JOTA dan JOTI.

Cara berpartisipasi dalam JOTA dan JOTI secara lebih detail dapat juga dibaca dalam artikel : Cara Berpartisipasi dalam JOTA-JOTI.

Selain JOTA-JOTI Nasional, setiap tahun pun dilaksanakan JOTA-JOTI se-Asia Fasific atau biasa disebut sebagai Asia-Pacific Regional Air/Internet Jamboree (APR-AIJ) dan JOTA-JOTI Internasional. JOTA-JOTI Internasional akan diselenggarakan pada tanggal 16-18 Oktober 2015. (Baca juga : Lagi, Pramuka Indonesia Menang Kontes Logo JOTA JOTI 2015).

Bagi para pramuka se Indonesia, mari jangan lewatkan kegiatan tahunan berskala nasional ini. Pada 21 s.d 23 Agustus 2015, mari beramai-ramai mengikuti Jamboree On The Air (JOTA) Nasional ke-77 dan Jamboree On The Internet (JOTI) Nasional ke-35.
Sejak pertama kali, 1961, Kwartir Nasional Gerakan Pramuka telah dipimpin oleh tujuh Ketua Kwarnas yang berbeda. Daftar ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka dari tahun ke tahun tersebut dimulai dari Sri Sultan Hamengku Buwono IX yang menjabat sebagai Ketua Kwarnas sejak tahun 1961 hingga 1974. Sedangkan Ketua Kwarnas terakhir (saat ini) adalah Dr. Adhyaksa Dault, S.H., M.Si. yang menjabat semenjak 2013 silam.

Lima ketua kwarnas lainnya adalah Letjen. Sarbini, Letjen. Mashudi, Letjen. Himawan Sutanto, Letjen. Rivai Harahap, dan Prof. Dr. Azrul Azwar, MPH.

Dalam artikel kali ini akan disebutkan daftar ketujuh Ketua Kwartir Nasional tersebut. Daftar juga dilengkapi dengan periode atau masa bakti mereka masing-masing. Pun lengkap dengan foto atau gambar dari masing-masing ketua Kwarnas.

Daftar Nama Ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka


Berikut ini adalah daftar nama ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka.

Sri Sultan Hamengku Buwono IX, Ketua Kwarnas Pertama dan Terbanyak Periode (1961-1974)

Hamengku Buwono IX


Sri Sultan Hamengku Buwono IX menjadi Ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka yang pertama kali sekaligus yang terbanyak periode (masa bakti) jabatan (empat periode) dan dengan masa terlama kedua (selama 13 tahun). Sesuai yang tercatat dalam Sejarah Gerakan Pramuka di Indonesia, pada tanggal 14 Agustus 1961, Presiden RI Ir. Soekarno mengangkat dan melantik Mapinas (Majlis Pimpinan Nasional), Kwarnas dan Kwarnari. Mapinas diketuai oleh Ir. Soekarno, Kwarnari di ketuai oleh Brigjen TNI Dr.A. Aziz Saleh, sedangkan Kwarnas di ketuai oleh Sri Sultan Hamengku Buwono IX.

Sri Sultan Hamengku Buwono IX menjabat sebagai ketua Kwarnas Gerakan Pramuka selama 13 tahun yang terdiri atas 4 masa bakti. Saat itu masa bakti ketua Kwarnas adalah 4 tahun. Masa bakti kepengurusan Hamengku Buwono IX sebagai ketua Kwarnas adalah masa bakti 1961-1963, 1963-1967, 1967-1970 dan 1970-1974.

Selengkapnya mengenai Hamengku Buwono IX, baca : Bapak Pramuka Indonesia.

Letjen. M. Sarbini, Ketua Kwarnas Kedua (1974-1978)

Letjen. Sarbini

Ketua Kwarnas kedua adalah Letjen. Sarbini. M. Sarbini sebelumnya pernah menjabat sebagai Menteri Pertahanan Indonesia di masa pemerintahan Presiden Soekarno (1966) dan Menteri Transmigrasi dan Koperasi di masa Presiden Soeharto (1968-1973). Beliau terpilih sebagai ketua Kwarnas dalam Munas I Gerakan Pramuka, 20-27 November 1974 di Manado, Sulawesi Utara. Meninggal setahun sebelum masa baktinya sebagai Ketua Kwarnas berakhir.

Letjen. Mashudi, Ketua Kwarnas Ketiga dan Terlama (1978-1993)


Letjen. Mashudi

Ketua Kwartir Nasional ketiga adalah Letjen. Mashudi. Terpilih dalam Munas II Gerakan Pramuka pada tanggal 29 Oktober - 5 November 1978 di Bukittinggi, Sumatera Barat dan terpilih kembali hingga untuk yang ketiga kalinya (tiga masa bakti).

Letjen. Mashudi meskipun hanya tiga masa bakti, namun masa jabatannya lebih lama dibandingkan Hamengku Buwono IX karena semenjak Munas II tersebut masa bakti Kwarnas diperlama menjadi lima tahun dari sebelumnya yang hanya empat tahun. Sehingga Letjen. Mashudi secara total menjabat selama 15 tahun yang terdiri atas tiga periode yakni masa bakti 1978-1983, 1983-1988, dan 1988-1993.

Letjen. Himawan Sutanto, Ketua Kwarnas Keempat (1993-1998)

Letjen. Himawan Sutanto

Letjen. Himawan Sutanto terpilih menjadi Ketua Kwarnas yang keempat dalam Musyawarah Nasional (Munas) V Gerakan Pramuka pada tanggal 2-8 November 1993 di Jayapura, Papua. Beliau menjabat hanya selama satu periode.

Letjen. Rivai Harahap, Ketua Kwarnas Kelima (1998-2003)

Letjen. Rivai Harahap

Letjen. Rivai Harahap terpilih menjadi Ketua Kwarnas Gerakan Pramuka yang kelima dalam Munas VI yang berlangsung pada tanggal 31 Oktober - 8 November 1998 di Samarinda, Kalimantan Timur. Beliau menjabat hanya selama satu masa bakti.

Prof. Dr. Azrul Azwar, MPH, Ketua Kwarnas Keenam (2003-2013)

Prof. Dr. Azrul Azwar, MPH

Prof. Dr. Azrul Azwar, MPH terpilih menjadi ketua Kwartir Nasional yang keenam dalam Munas VII yang berlangsung pada tanggal 15-19 Desember 2003 di Pontianak, Kalimantan Barat. Pada Munas VIII (15-18 November 2008 di Cibubur, Jakarta), beliau terpilih kembali menduduki dalam masa bakti yang kedua kalinya.

Dr. Adhyaksa Dault, S.H., M.Si., Ketua Kwarnas Ketujuh (2013- sekarang)

Dr. Adhyaksa Dault, S.H., M.Si

Ketua Kwarnas Gerakan Pramuka saat ini adalah Dr. Adhyaksa Dault, S.H., M.Si. Beliau terpilih dalam Munas IX pada 2-5 Desember 2013 di Kupang, NTT. 

Secara singkat ketujuh Ketua Kwarnas tersebut dapat dilihat dalam tabel berikut ini.

No
Nama Kwarnas
Masa Bakti
1
Sri Sultan Hamengkubuwono IX
1961 - 1974
1961-1963
1963-1967
1967-1970
1970-1974
2
Letjen. Sarbini
1974-1978
1974-1978
3
Letjen. Mashudi
1978 - 1993
1978-1983
1983-1988
1988-1993
4
Letjen. Himawan Sutanto
1993-1998
1993-1998
5
Letjen. Rivai Harahap
1998-2003
1998-2003
6
Prof. Dr. Azrul Azwar, MPH
2003 - 2013
2003-2008
2008-2013
7
Dr. Adhyaksa Dault, S.H., M.Si.
2013 - Sekarang
2013 - Sekarang

Itulah daftar nama ketujuh Ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka dari yang pertama hingga yang terakhir. Ketua Kwarnas mulai dari Sri Sultan Hamengkubuwono IX hingga Dr. Adhyaksa Dault, S.H., M.Si.



Lagu Pramuka Siapa Pakai Baju Pramuka. Mengenakan pakaian seragam pramuka, baik siaga, penggalang, penegak, pandega, maupun pembina, pasti tampak gagah. Dengan pakaian seragam pramuka berwarna coklat muda dan coklat tua, lengkap dengan setangan leher, topi pramuka, dan aneka atribut pakaian pramuka lainnya akan membuat para pemakainya makin terlihat gagah, cantik, dan manis.

Pun seragam pramuka telah menjadi kebanggaan tersendiri bagi setiap anggota Gerakan Pramuka. Inilah yang coba diungkap dalam lagu sederhana ini. Lagu berjudul Siapa Pakai Baju Pramuka yang syairnya diadaptasi dari lagu Warung Pojok.

Seperti dalam lagu Bukan Polisi dan Bukan Tentara, lagu yel pramuka ini kembali menumbuhkan kebanggaan bagi setiap anggota pramuka dengan seragamnya. Tentu kebanggaan atas pakaian seragam pramuka ini diharapkan akan menumbuhkembangkan kebanggaan terhadap kepramukaan. Membuat peserta didik menjadi semakin cinta terhadap kegiatan pramuka.

Lagu Pramuka Siapa Pakai Baju Pramuka

Video dan Lirik Lagu Siapa Pakai Baju Pramuka


Lagu pramuka dengan judul Siapa Pakai Baju Pramuka ini coba pramukaria angkat kembali melalui sebuah video sederhana. Video yang sekaligus dilengkapi dengan lirik teks ini dapat ditonton via youtube atau dengan mengklik gambar di bawah ini.


Seperti biasa, pramukaria pun menyertakan lirik lagu. Sehingga diharapkan memudahkan bagi adik-kakak yang hendak menghafalkan dan mengajarkan lagu yel pramuka ini. Lirik lagu pramuka Siapa Pakai Baju Pramuka tersebut adalah sebagai berikut.

Lagu Pramuka Siapa Pakai Baju Pramuka
(Warung Pojok)

Siapa itu pakai baju pramuka
Kepalanya pakai baret pramuka
Tidak lupa bawa tongkat
Pakai kacu dan peluit

Satu minggu satu kali latihan
Kakak Adik dan Pembina seragam
Pramuka Indonesia
Berkarya bersama-sama


Aduh cantiknya
Aduh gagahnya
Aduh manisnya
Pramuka Indonesia

Akhirnya, semoga lagu sederhana yang diadopsi dari lagu Warung Pojok ini dapat semakin menggairahkan kegiatan dan latihan kepramukaan.
Artikel contoh desain kaos pramuka lengan panjang ini menyajikan beberapa desain kaos pramuka berlengan panjang. Desain tersebut bisa menjadi inspirasi bagi para anggota pramuka dalam merancang kaos pramuka bagi berbagai keperluan. Seperti untuk seragam regu, pasukan penggalang, sangga, ambalan penegak, maupun panitia kegiatan kepramukaan.

Dalam Petunjuk Penyelenggaraan Pakaian Seragam Pramuka, Nomor 174 Tahun 2012, telah diatur pula tentang Pakaian Seragam Kegiatan. Jenis pakaian yang kerap disebut juga sebagai Pakaian Lapangan ini saat mengikuti kegiatan lapangan seperti saat olah raga dan kerja bakti. Meskipun dalam Jukran tersebut telah disertakan contoh Pakaian Seragam Kegiatan, namun sifatnya tidak mengikat. Bahkan dalam Jukran tersebut disebutkan bahwa "Warna dan model baju ditentukan oleh masing-masing kwartir disertai tanda yang mencirikan Gerakan Pramuka".

Karena itulah masing-masing pihak dapat mendesain sendiri Pakaian Seragam Kegiatan sesuai dengan kreatifitas masing-masing.

Baca Juga : Contoh Kaos Pramuka Modis Casual

Kali ini pramukaria mencoba memberikan contoh beberapa model desain Pakaian Seragam Kegiatan. Seragam ini menggunakan bahan kaos dengan desain lengan panjang. Contoh desain kaos pramuka berlengan panjang tersebut antara lain adalah sebagai berikut:

Desain kaos pramuka berlengan panjang untuk Saka Bhayangkara. Warna kaos didominasi warna hitam, kuning, dan merah yang merupakan warna-warna khas di saka Bhayangkara. Kaos ini dapat juga digunakan untuk saka lainnya dengan menyesuaikan pilihan warna bahan, gambar, dan tulisan dalam kaos.


Desain kaos pramuka lengan panjang


Desain kaos pramuka lengan panjang berwarna coklat untuk Dewan Ambalan Penegak. Pilihan warna dapat menyesuaikan sesuai dengan adat ambalan.

Desain kaos pramuka lengan panjang

Desain kaos pramuka lengan panjang untuk Pakaian Seragam Kegiatan dalam satu gudep pramuka penggalang. Pemilihan warna merah lebih sebagai identitas kepenggalangan.

Desain kaos pramuka lengan panjang


Desain kaos pramuka lengan panjang Dewan Penggalang yang didominasi warna hitam dan merah. Dapat juga digunakan untuk Pakaian Seragam Kegiatan dalam berbagai keperluan atau kegiatan lainnya.

Desain kaos pramuka lengan panjang


Desain kaos pramuka lengan panjang untuk seragam ambalan penegak. Bahan kaos dengan menggunakan kombinasi warna hitam, biru, dan kuning.

Desain kaos pramuka lengan panjang


Pakaian Seragam Kegiatan dalam bentuk kaos pramuka berlengan panjang untuk panitia sebuah kegiatan di tingkat gugusdepan.

Desain kaos pramuka lengan panjang


Pakaian Seragam Kegiatan dalam bentuk kaos pramuka lengan panjang untuk identitas pembina pramuka.

Desain kaos pramuka lengan panjang


Itulah berbagai desain kaos pramuka lengan panjang yang bisa menjadi pilihan ataupun sumber inspirasi dalam merancang dan membuat Pakaian Seragam Kegiatan.